20230111_185931
IMG-20231009-WA0001
Shadow
Berita  

Diklatsar IV MDMC Diberangkatkan PD Muhammadiyah Surabaya

120x600
banner 468x60

Surabaya, Delikjatim.com – Lembaga Penanggulangan Bencana, Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC) Surabaya menggelar Pendidikan dan Latihan Dasar (Diklatsar) IV bertajuk Membentuk Relawan yang siap, siaga, tangguh, dan religius, di Muhammadiyah Training Center (MTC) di Wonosalam, Jombang, Jumat-Sabtu (26-27/1/2024).

Kegiatan tersebut dibuka oleh Sekretaris Pimpinan Daerah Muhammadiyah Surabaya Drs Catur Anang Hutoyo dan Bendahara PDM Kota Surabaya Musa Abdullah.

Dalam sambutannya, Catur Anang Hutoyo berpesan menjadikan kegiatan tersebut untuk memaksimalkan diri, melatih diri untuk tanggap bencana, serta membantu orang lain.

“Alhamdulillah sore ini kita bertemu untuk persiapan pemberangkatan Diklatsar.
Mudah-mudahan mulai dari berangkat, melaksanakan kegiatan dilokasi dengan tertib lancar, kembali dengan keadaan sehat wal afiat,” tuturnya.

Ketua Lembaga Resiliensi Bencana M Adi Pramono menjelaskan bahwa antusiasme peserta diklat yang didominasi Kader Muda Muhammadiyah Surabaya

“Meski hujan, tidak menyurutkan semangat mereka untuk mengikuti diklat,” ujarnya.

Masih Adi Pramono menuturkan, 41 peserta ikut dalam diklatsar yakni dari PCM Sawahan, PCM Pabean, PCM Semampir, PCM Genteng, PCM Dukuh Pakis, PCM Krembangan, PCM Manukan Kulon, PCM Wiyung, PCM Tambaksari, SMA Muhammadiyah 3 Surabaya, SMA Muhammadiyah 10 Surabaya, PCM Karangpilang, PCM Kenjeran, PCM Simokerto, PCM Jambangan, PCM Asemrowo, PCM Pakal, PCM Sukolilo, PCM Wonokromo, PCM Sukomanunggal, PCM Mulyorejo, dan PCM Tambaksari.

“Target dan sasaran kegiatan tersebut yakni membentuk relawan Muhammadiyah yang siap siaga, tangguh, dan religius. Sasarannya adalah kaum muda Muhammadiyah kota Surabaya,” terangnya.

Untuk target kegiatan, lanjut Adi Pramono, yakni memahamkan kaum muda terhadap konsep Ekoteologi, yakni perpaduan antara agama dan lingkungan. Jadi, hadirnya agama membawa spirit spiritual dengan dalil Qur’an dan hadits mengajak manusia untuk mengelola alam dengan bijak.

Dengan kegiatan tersebut, imbuh Adi Pramono, dengan harapan bisa mengetahui sejauh mana pemahaman dan kepedulian kalangan muda Muhammadiyah surabaya terhadap lingkungan.

“Kami berharap agar kaum muda paham tentang konsep Ekoteologi Islam, yang didasarkan pada Qur’an dan hadits. Umat Islam/Muslim percaya bahwa Qur’an berisi firman Allah yang juga terdapat didalamnya perintah untuk menjaga bumi,” ungkapnya.

“Di dalam Qur’an juga dibahas tentang siklus air, rantai makanan, ekosistem, dan sebagainya, juga ada parameter yang telah ditentukan Allah untuk penggunaan sumber daya alam konservasi dan distribusinya secara adil,” tandasnya.

banner 336x280
Penulis: Yuda Editor: Redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Artikel terproteksi !!